RSS

Mother’s Day: Adat atau Ibadat?

12 May

Semalam 11 May 2014 adalah merupakan Hari Ibu atau Mother’s Day yang disambut di seluruh dunia. Ramai yang menyambutnya. Berbagai juga cara sambutannya. Ada yang sekadar hanya mengucapkan ‘Selamat Hari Ibu’ kepada ibu mereka. Ada yang menyambutnya dengan membawa ibunya makan di tempat2 istimewa. Ada yang memberikan hadiah tanda appreciation kepada ibu mereka. Ada yang memberikan bunga. Pendek kata banyak cara sambutan Mother’s Day ni.

Di zaman kehebatan Media Sosial ini ramai yang menghargai ibu2 mereka dengan post kata2 penghargaan dan terima kasih kepada ibu mereka beserta gambar ibu mereka. Memuji2 ibu mereka yang melahir dan membesarkan mereka.

Persoalannya: Sambutan hari ibu dengan segala contoh cara menyambutnya seta penghargaan yang diberikan seperti yang dinyatakan di atas, adakah salah di sisi agama atau ianya dibenarkan ?

Uncle Chai sendiri tidak pasti. Berbagai pandangan oleh orang ramai termasuk para ulama tentang sambutan Mother’s Day ini. Apa yang pasti menghargai pengorbanan seorang ibu itu wajib dilakukan setiap saat, setiap detik, setiap hari, sepanjang hayat seorang anak.
20140512-094828.jpg
Ada yang mengatakan memang kita menghargai ibu setiap hari tetapi apa salahnya kita nyatakan penghargaan tersebut lebih sedikit pada hari yg khusus seperti Mother’s Day ini. Penghargaan dan sambutan pada hari Mother’s Day ini tidak berniat untuk meniru sambutan yang dimulakan dan diamalkan oleh orang kafir. Kata mereka…

Pada Uncle Chai, semua ucapan penghargaan dan segala bentuk terima kasih kepada ibu yang kita ucapkan semalam tiada salahnya TETAPI bila ia disertai dengan ucapan Happy Mother’s Day secara tidak langsung kita mengiktiraf Mother’s Day

Antara ucapan yang Uncle Chai terbaca semalam :

“Ya org kata kita tidak harus menyambutnya setahun sekali tetapi ADA KE yang meraikannya setiap hari? Jadi Hari Ibu ini saya bukan utk menyambut budaya barat, cuma HARI INI dimana satu dunia bersatu dan mengucapkan kata2 sayang pada ibu dengan penuh positif…”

Pelbagai alasan yang dikemukakan untuk menyambut Mother’s Day semalam. Masing2 mencipta hujah untuk membolehkan mereka menyambut Mother’s Day tapi tanpa nas atau dalil yang dikemukakan pula…. Di dalam Islam Matlamat tidak menghalalkan cara.

Uncle Chai lebih suka mengambil jalan selamat dalam masalah ini. Seperti kata Ustaz Azhar Idrus:
“Siapa2 yang nak sambut Hari Ibu, sambutlah. Siapa2 yang sayangkan aqidahnya jangan sambut”

Apa yang pasti, menyambut Mother’s Day tidak menepati sunnah Nabi SAW atau dalam erti kata lain Nabi SAW tidak pernah melakukannya. Dalam apa juga upacara, dalam apa juga amalan kita, tentulah kita menginginkan keberkatan di sebaliknya.

Mengapa kita kata begitu? Kalau benar sambutan Mother’s Day ada keberkatannya, ada baiknya, ada rahmatnya, ada keredhaan di sisi Allah Subhanahu wa Ta’ala, semestinya ia telah diajar oleh Nabi SAW.

Sesuatu amalan yang baik, pastinya telah ditunjukkan kepada kita oleh Nabi SAW, atau paling kurang para Sahabat, atau paling kurang para ulama yang muktabar seperti Imam Al-Syafi’i.

Bahkan generasi Salafus Soleh keseluruhannya, mereka tidak pernah menyambut Mother’s Day atau yang seumpamanya. Ini menunjukkan amalan ini tidak ada dalam Islam.

Bahkan bukti yang lebih nyata lagi, amalan menyambut Mother’s Day ini jelas amalan orang kafir, orang Nasrani. Ada siapa yang ingin menafikannya? Tidak boleh hendak menafikan.

Ini jelas satu perbuatan meniru-niru orang kafir, yang mana ia satu perbuatan yang jelas bertentangan dengan Syarak. Kerana Islam menegah kita daripada meniru-niru orang kafir.

Syariat telah mengharamkan kita dari bertasyabbuh (meniru) kaum kafir, bahkan di antara prinsip Islam yang kukuh adalah kewajiban mengikuti jejak Nabi SAW dan dilarang untuk mengikuti atau bertasyabbuh (meniru) orang-orang kafir dan orang-orang yang menyelisihi Nabi SAW.

Nabi SAW bersabda: “Tidak beriman seseorang kamu sehingga keinginannya sesuai dengan apa yang aku datangkan” [Hadis riwayat Muslim.]

Allah SWT pula berfirman:
Apa jua perintah yang dibawa oleh Rasulullah kepada kamu maka terimalah serta amalkan dan apa jua yang dilarangNya kamu melakukannya maka patuhilah laranganNya” [Surah Al-Hasyr, 59:7]

Oleh itu dalam kekeliruan tentang boleh atau tidak kita menyambut Mother’s Day ini, Uncle Chai mengambil jalan selamat dengan tidak menyambutnya tahun2 kebelakangan ini.

Sudah terang lagi bersuluh dengan apa yang telah Uncle Chai tulis di atas, sambutan Mother’s Day ini bukan satu Ibadah! Kerana jika ianya ibadah sudah tentu ada sandaran nas atau dalil yang menyokongnya.

Maka sahlah sambutan Mother’s Day ini merupakan satu amalan atau adat. Adat siapa….? Adat orang Islam? Sudah tentu jawapannya bukan adat orang Islam.

Kesimpulan yang Uncle Chai boleh buat adalah lebih baik kita meninggalkannya! Takutilah peringatan Nabi SAW di dalam Hadith yang diriwayatkan Imam Ahmad dan Imam Abu Dawud :

“Barangsiapa yang menyerupai (meniru) sesuatu golongan, maka ia tergolong dalam golongan berkenaan”

Nau’zubillah…..

Uncle Chai sekadar menyampaikan apa yang Uncle Chai tahu dan baca. Uncle Chai bukan seorang agamawan tetapi apa yang Uncle Chai kongsikan ini adalah hasil daripada kajian yang dibuat berkaitan isu ini. Mengapa perlu peningkan kepala dengan isu sambutan Mother’s Day ini? Mengapa memperjudikan aqidah kita? Jangan sambut habis cerita.

EVERYDAY IS MOTHER’S DAY. Tak perlu ucapan, hadiah, bunga atau special treat on a specific day, melalui percakapan, layanan, doa, masa yang diluangkan setiap hari itulah sebaik2 cara menghargai ibu2 kita

Wallahua’lam…….

Advertisements
 
Leave a comment

Posted by on May 12, 2014 in Uncategorized

 

Tags: , ,

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: