RSS

Monthly Archives: July 2012

Copy Paste #2 – Panduan Qiamullail

Maksudnya : Dan bangunlah pada sebahagian dari waktu malam serta kerjakanlah “sembahyang tahajjud” padanya, sebagai sembahyang tambahan bagimu; semoga Tuhanmu membangkit dan menempatkanmu pada hari akhirat di tempat yang terpuji.

MUQADDIMAH QIAMULLAIL

1. Galakan

Berbuat amal ibadat di tengah malam, dengan mengerjakan sembahyang sunat Tahajjud, Witir, serta lain-lain amalan seperti membaca Al-Quran , berzikir , beristighfar, berdoa dan sebagainya adalah merupakan Qiamullail, yang sangat-sangat digalakkan dalam Islam.

Di dalam Al-Quran Al-Karim terdapat firman Allah SWT yang bermaksud : Dan bangunlah pada sebahagian dari waktu malam serta kerjakanlah “sembahyang tahajjud” padanya, sebagai sembahyang tambahan bagimu; semoga Tuhanmu membangkit dan menempatkanmu pada hari akhirat di tempat yang terpuji. (Maksud ayat 79 Al-Isra’)

Suruhan dalam ayat yang tersebut ini, walaupun ditujukan dengan khusus untuk Rasulullah SAW, tetapi orang-orang Islam itu disuruh mengikut baginda, maka adalah suruhan Allah Taala itu merupakan suruhan juga terhadap orang-orang Islam Amnya.

2. Kelebihannya.

Allah SWT. menyatakan di dalam Al-Quran Al-Karim bahawa orang-orang yang sentiasa bertaqwa dan mengerjakan “Qiamullail” dengan beramal ibadat dan memohon keampunan dari Allah itu adalah orang-orang yang muhsinin, iaitu orang-orang yang berbuat kebajikan yang berhak mendapat balasan yang baik, rahmat Allah dan Syurga. Firman Allah di dalam Al-Quran :

إِنَّ الْمُتَّقِينَ فِي جَنَّاتٍ وَعُيُونٍ , ءَاخِذِينَ مَا ءَاتَاهُمْ رَبُّهُمْ إِنَّهُمْ كَانُوا قَبْلَ ذَلِكَ مُحْسِنِينَ , كَانُوا قَلِيلاً مِنَ اللَّيْلِ مَا يَهْجَعُونَ , وَبِاْلأَسْحَارِ هُمْ يَسْتَغْفِرُونَ ,

(الذاريات : 15-18)

Maksudnya : Sesungguhnya orang-orang yang bertaqwa adalah ditempatkan di dalam beberapa taman Syurga, dengan matair-matair terpancar padanya. (Keadaan mereka di sana) sentiasa menerima nikmat dan rahmat yang diberikan kepadanya oleh Tuhan mereka. Sesungguhnya mereka di dunia dahulu adalah orang-orang yang berbuat kebaikan. Mereka sentiasa mengambil sedikit sahaja: masa dari waktu malam, untuk mereka tidur. Dan pada waktu akhir malam (sebelum fajar) pula, mereka selalu beristighfar kepada Allah (memohon ampun).

Allah SWT. memuji-muji dan merakamkan sebutan baik terhadap orang-orang yang tersebut itu serta mengkategorikan mereka ke dalam jumlah hamba-hambaNya yang “Abrar”- orang-orang yang bernakti dengan mengerjakan taat dan amal kebajikan. Orang-orang Abrar ini tempatnya di dalam Syurga yang penuh dengan berbagai-bagai nikmat. Firman Allah Taala :

وَعِبَادُ الرَّحْمَنِ الَّذِينَ يَمْشُونَ عَلَى اْلأَرْضِ هَوْنًا وَإِذَا خَاطَبَهُمُ الْجَاهِلُونَ قَالُوا سَلاَمًا , وَالَّذِينَ يَبِيتُونَ لِرَبِّهِمْ سُجَّدًا وَقِيَامًا ,

(الفرقان :63-64)

Maksudnya : Dan hamba-hamba (Allah) Ar-Rahman (yang diredhaiNya), ialah mereka yang berjalan di bumi dengan sopan santun, dan apabila orang-orang yang berkelakuan kurang adab, hadapkan kata-kata kepada mereka, mereka menjawab dengan perkataan yang selamat dari perkara yang tidak diingini; Dan mereka (yang diredhai Allah itu ialah) yang tekun mengerjakan ibadat kepada Tuhan mereka pada malam hari dengan sujud dan berdiri,

Orang-orang yang melalui malam hari dengan bersahur dan berdiri untuk Tuhan mereka itu maksudnya ialah orang-orang yang sembahyang tahajjud di malam hari semata-mata kerana Allah Taala.

Dan di samping itu Allah SWT juga bersaksi dan mengakui bahawa mereka itu ialah orang-orang yang beriman. Firman Allah Taala :

إِنَّمَا يُؤْمِنُ بِآيَاتِنَا الَّذِينَ إِذَا ذُكِّرُوا بِهَا خَرُّوا سُجَّدًا وَسَبَّحُوا بِحَمْدِ رَبِّهِمْ وَهُمْ لاَ يَسْتَكْبِرُونَ , تَتَجَافَى جُنُوبُهُمْ عَنِ الْمَضَاجِعِ يَدْعُونَ رَبَّهُمْ خَوْفًا وَطَمَعًا وَمِمَّا رَزَقْنَاهُمْ يُنْفِقُونَ ,

(السجدة : 15-16)

Maksudnya : Sesungguhnya yang sebenar-benar beriman kepada ayat-ayat keterangan Kami hanyalah orang-orang yang apabila diberi peringatan dan pengajaran dengan ayat-ayat itu, mereka segera merebahkan diri sambil sujud (menandakan taat patuh), dan menggerakkan lidah dengan bertasbih serta memuji Tuhan mereka, dan mereka pula tidak bersikap sombong takbur. Mereka merenggangkan diri dari tempat tidur, (sedikit sangat tidur, kerana mengerjakan sembahyang tahajjud dan amal-amal soleh); mereka sentiasa berdoa kepada Tuhan mereka dengan perasaan takut (akan kemurkaanNya) serta dengan perasaan ingin memperolehi lagi (keredaanNya); dan mereka selalu pula mendermakan sebahagian dari apa yang Kami beri kepada mereka.

Itulah sebahagian dari ayat-ayat Quran yang menunjukan kelebihan Qiamullail-beribadat di tengah malam. Manakala di dalam hadis Rasulullah SAW. pula di antaranya ialah sebagaimana berikut :

Berkata Abdullah bin Muslim : Pada permulaan Rasulullah SAW. ke Madinah, berkejaranlah orang ramai mengunjungi kepada baginda, dan aku adalah serorang dari mereka yang mengunjunginya, maka manakal aku memerhatikan mukanya dan aku telah mengenalnya, mengetahuilah aku bahawa wajahnya bukanlah wajah manusia jenis pendusta . Kata Abdullah selanjutnya : Apa yang mula-mula sekali aku dengar percakapannya ialah sabdanya : “Wahai manusia ! Kamu tebarkanlah salam, berjamulah makanan, hubungilah silaturrahim, dan kerjakanlah sembahyang waktu malam di kala manusia sedang tidur, nescaya kamu akan masuk syurga dengan selamat”.(Hadis Riwayat Tirmizi)

Berkata Salman Al-Farisi : Rasulullah SAW. telah bersabda – Maksudnya :

“Hendaklah kamu mengerjakan Qiamullai, kerana iaitu ibadar kelaziman orang-orang soleh sebelum kamu dan juga menghampirkan kamu kepada Tuhan kamu, yang mengkafaratkan bagi kesalahan-kesalahan, mencegah dari berbuat dusta dan membuang penyakit dari tubuh badan”.

Dan berkata Suhal b. Saad : Telah datang Jibril kepada Rasulullah SAW, lalu berkata :

Hai Muhammad ! Hiduplah atas apa cara yang tuan hamba mahu kerana tuan hamba akan mati, kerjakanlah apa yang tuan hamba mahu kerana dengannya tuan hamba akan dibalas, dan cintailah sesiapa yang tuan hamba mahu kerana tuan hamba akan meninggalkannya. Dan ketahuilah bahawa kemuliaan seseorang mukmin itu ialah Qiamullai dan harga dirinya ialah terkayanya (tidak meminta-minta) dari manusia.

3. Waktunya

Sembahyang malam itu harus dikerjakan, sama ada pada awal malam, di tengah-tengah malam atau di akhir malam. Ini berdasarkan riwayat Al-Hafiz : Bahawa tahajjud Rasulullah SAW itu tidak ada waktunya yang tetap, malah terpulang kepada apa yang mudah bagi baginda mengerjakannya jua.

Bagaimanapun , berdasarkan hadis-hadis yang lain, adalah lebih afdhal dilewatkan sembahyang tahajjud itu sehingga kepada salah satu pertiga yang akhir dari malam.

Diantara hadis-hadis itu ialah sabda Rasulullah SAW yang bermaksud : Sehampir-hampir masa seseorang hamba Allah kepada Tuhannya ialah pada waktu tengah malam yang terakhir, maka kalau anada berminat menjadi seorang dari orang-orang yang menzikiri (mengingati) Allah pada saat yang tersebut , maka hendaklah anda lakukan. (At-Tirmizi)

Dan dari Abi Hurairah (RA) beliau berkata bahawasanya Rasulullah SAW telah bersabda yang bermaksud :

“Allah Azzawajalla turun pada tiap-tiap malam ke langit dunia ketika tinggal satu pertiga malam yang terakhir , maka ia berfirman : ” Sesiapa yang akan berdoa kepada aku akan aku perkenankan. Sesiapa yang meminta ampun kepada aku akan aku ampuninya”. (Al-Bukhari)

Maksud hadis ini : Bahawasanya pintu rahmat Allah itu terbuka pada malam hari seluas-luasnya, khususnya pada akhir-akhir malam. Segala permohonan diterima pada ketika itu.

4. Bilangan rakaatnya

Sembahyang malam itu tidak ada baginya bilangan rakaat yang khusus, dan tidak pula ada had sempadan jumlahnya yang tertentu. Oleh itu, maka boleh berhasil maksud Qiamullai pada minimumnya, yakni pada jumlah yang paling tidaknya, dengan mengerjakan hanya satu rakaat witir selepas mengerjakan sembahyang Fardhu Isyak.

Diriwayatkan daripada Ibnu Abbas RA katanya : Rasulullah SAW telah menyuruh kami mengerjakan sembahyang malam dan baginda menggalakkannya sehingga ia bersabda : “Hendaklah kamu mengerjakan sembahyang malam itu walaupun satu rakaat”. (Al-Tibrani)

Bagaimanapun , yang terlebih afdhalnya ialah selalu mengerjakan sebelas rakaat, iaitu boleh dibuat pilihan samada hendak dikerjakan sebanyak yang tersebut itu terus menerus sekaligus atau menceraikannya dengan mengerjakannya berdeket-deket beberapa rakaat dahulu dan kemudiannya beberapa rakaat lagi.

Aisyah RA berkata : Tidak pernah Rasulullah SAW (bersembahyang) lebih – samada pada bulan Ramadhan atau bulan lainnya- daripada sebelas rakaat. (Mula-mulanya) baginda sembahyang empat rakaat tetapi jangan ditanya tentang elok dan panjangnya rakaat-rakat sembahyang itu, kemudian baginda sembahyang empat rakaat lagi. Itu pun jangan ditanya tentang elok dan panjangnya rakaat-rakaat sembahyang itu. Kemudiannya baginda sembahyang pula tiga rakaat. Lalu (kata Aisyah), aku bertanya : Ya Rasulullah ! adakah tuan hamba tidur sebelum daripada tuan hamba sembahyang witir ? Jawab Rasulullah : Hai Aisyah bahawa mataku tidur kedua-duanya tetapi hatiku tidak tidur !(Bukhari dan Muslim)

5. Tahajjud, Sunat Muakkadah

Tahajjud ialah nama bagi sembahyang-sembahyang sunat tambahan (nawafil) yang dikerjakan selepas bangkit daripada tidur di tengah Malam. Segala sembahyang yang dikerjakan sebagai kumpulan witir itu adalah tahajjud.

Mengerjakan tahajjud di tengah malam hukumnya adalah sunat muakkadah, yakni sunat yang sangat-sangat digalakkan supaya dikerjakan. Dikatakan yang terutama sekali diantara sembahyang-sembahyang itu, selain daripada sembahyang Fardhu, ialah sembahyang di tengah malam.

Ada tersebut dalam hadis Muslim : Seorang sahabat bertanya kepada Rasulullah SAW : Sembahyang apakah yang terafdhal selain dari sembahyang fardhu? Jawab baginda : “Sembahyang Malam”.

6. Qadha’ Tahajjud

Orang yang biasa menrejakan sembahyang malam, kalau suatu kali ia luput dari mengerjakannya kerana uzur atau sakit atau lainnya, maka bolehlah ia kerjakan gantinya pada siang hari sebanyak dua belas rakaat sebagai Qadha’ tahajjud.

Ini bersumberkan kepada hadis Muslim, daripada Aisyah RA yang menyatakan : Adalah Rasulullah SAW, apabila baginda luput sembahyang malam dengan sebab sakit atau lainnya, maka baginda sembahyang pada siang hari dua belas rakaat.

7. Berniat Ketika Hendak Tidur

Orang yang berazam hendak bangkit di tengah malam kerana hendak Qiamullail, maka disunatkan ketika hendak tidurnya ia berniat : Bahawa ia hendak bangkit malam nanti kerana hendak mengerjakan ibdat Qiamullail.

Tujuannya berbaut demikian ialah semoga ia mendapat pahala bagi apa yang telah diniatkannya itu sekiranya ia tidak bangkit kerana benar-benar tidak terjaga dari tidurnya.

Sabda Rasulullah SAW yang bermaksud :

“Barangsiapa tiba di hamparan tempat tidur serta ia berniat hendak bangkit mengerjakan sembahyang malam tetapi dia dikalahkan oleh matanya- Yakni terus tertidur-sehingga waktu subuh, maka dituliskan baginya (pahala) apa yang ia niatkan, dan tidurnya itu pula merupakan sedekah kepadanya daripada Tuhannya”. (An-Nasai dan Ibnu Majah)

8. Kejutan Famili (keluarga)

Seorang suami yang bangkit mengerjakan Qiamullail di tengah malam adalah disunatkan baginya mengejutkan isterinya supaya bangkit beribadat sama. Jika isterinya itu enggan, malah terus tidur, maka bolehlah suami mencari jalan menurut budi bicara yang baik suapaya isterinya itu bangkit, hingga walaupun dengan merenjis air ke muka isterinya itu. Dan demikianlah juga sebaliknya-yakni isteri boleh melakukan perkara yang sama terhadap suaminya.

Rasulullah SAW telah bersabda :

“Allah merahmati seorang suami yang bangkit dari sebahagian malam lalu ia sembahyang dan mengejutkan isterinya. Kalau isterinya itu enggan, ia merenjiskan air ke mukanya. Juga Allah merahmati seorang isteri yang bangkit pada sebahagian malamnya lalu ia sembahyang dan mengejutkan suaminya. Jikalau suaminya enggan maka ia merenjiskan air ke mukanya”. (Hadis Abu Daud)

9. Beribadat sekadar Minat

Mengerjakan amal ibadat malam hari atau Qiamullail itu tidaklah merupakan satu kemestian, dengan keterlaluan sangat, sampai menjadi keberatan kepada diri atau mengganggu kesihatan atau menjejaskan tenaga bekerja mencari nafkah yang halal pada siang hari, kerana yang demikian itu bukanlah cara yang diingini. Malah buatlah sekadar minat dan termampu jua, tetapi biarlah berkekalan tanpa meninggalkannya kecuali dalam kecemasa atau jika ada apa-apa halangan yang tak dapat dielakkan.

Berkata Anas RA : Pada suatu masa Rasulullah SAW masuk ke dalam Masjid dan mendapati ada seutas tali tegang di antara dua batang tiang di situ. Lalu baginda bertanya : Tali apa ini ? Jawab para sahabat : Untuk Zainab bersembahyang, apabila beliau malas atau pun penat ia berpaut pada tali itu. Lalu Rasulullah SAW bersabda pula : Robaklah dia ! Hendaknya seseorang dari kamu itu bersembahyang sekadar cergasnya jua. Apabila tidak berminat atau penat maka hendaklah ia tidur ! (Muttafaq ‘Alaih)

Orang bertanya Rasulullah SAW : Apakah satu amalan yang lebih disukai Allah Taalah ? Baginda menjawab : “Yang berkekalan walaupun sedikit”. (Bukhari dan Muslim)

ATURCARA MENGERJAKAN QIAMULLAIL

1. Bangkit Dari Tidur dan Doanya

Seorang muslim itu sayugialah bangkit dari tidur malamnya pada waktu sahur, iaitu kira-kira sepertiga akhir malamnya dan terus membasuh muka serta bersugi giginya, lalu membaca :

الحَمْد لِلّهِ الّذِي أَحْيَانَا بَعْدَمَا أَمَاتَنَا وَإِلَيْهِ النُّشُوْر , اَلحَمْد لِلّهِ الّذِي رَدَّ عَلَيَّ رُوْحِي وَعَافَانِيْ فِي جَسَدِي وأَذِنَ لِيْ بِذِكْرِهِ , اَلحَمْد لِلّهِ الّذِي خَلَقَ النَّوْمَ وَالْيَقَظَةَ , اَلحَمْد لِلّهِ الّذِي بَعَثَنِيْ سَالِمًا سَوِيًّا ، أَشْهَدُ أَنَّ اللهَ يُحْيِ الْمَوْتَى , وَهُوَ عَلَى كُلِّ شَيْءٍ قَدِيْرٌ ، سُبْحَانَ اللهِ ، وَالْحَمْدُ ِللهِ , وَلاَ إِلَهَ إِلاَّ اللهُ , وَاللهُ اَكْبَرُ , وَلاَ حَوْلَ وَلاَ قُوَّةَ إِلاَّ بِاللهِ الْعَلِيِّ الْعَظِيْمِ ، لاَ إِلَهَ إِلاَّ أَنْتَ , سُبْحَانَكَ اللَّهُمَّ وَبِحَمْدِكَ أَسْتَغْفِرُكَ لِذَنْبِيْ , وَأَسْئَلُكَ رَحْمَتَكَ. رَبِّ زِدْنِي عِلْمًا وَلاَ تُزِغْ قَلْبِي بَعْدَ إِذْ هَدَيْتَنِي وَهَبْ لِي مِنْ لَّدُنْكَ رَحْمَةً إِنَّكَ أَنْتَ الْوَهَّابُ.

Maksudnya : Segala puji itu bagi Allah Tuhan yang telah menghidupkan kita setelah ia matikan kita dan kepadanya jua kita dibangkitkan. Segala puji itu bagi Allah Tuhan yang telah mengembalikan rohku dan telah memberi afiat pada tubuh badanku serta mengizinkan aku mengingatinya.

Segala puji itu bagi Allah Tuhan yang telah menjadikan tidur dan jaga dari tidur, segala puji itu bagi Allah Tuhan yang membangkitkan aku dari tidur dalam keadaan selamat sejahtera. Aku mengaku bahawa Allah itu ialah yang menghidupkan orang yang mati, dan dialah yang berkuasa di atas tiap-tiap sesuatu.

Tiada Tuhan yang sebenar melainkan Allah yang Maha Esa yang taiada sekutu bagiNya, yang empunya pemerintahan dan kepujian, dan dialah yang berkuasa di atas tiap-tiap sesuatu.

Maha suci Allah, dan segala puji itu bagi Allah, dan tiada Tuhan yang sebenar melainkan Allah, dan Allah itu Maha Besar, dan tiada daya dan tiada upaya melainkan dengan kuasa Allah yang Maha Tinggi lagi Maha Penyayang.

Tiada Tuhan yang disembah dengan sebenar melainkan Engkau jua, Maha Suci Engkau , Ya Allah ! Aku pohon keampunanMu bagi dosaku dan aku pohon rahmatMu ya Allah. Ya Allah ! Tambahlah ilmu pengetahuan kepadaMu, dan janganlah condongkan hati aku dari kebenaran setelah Engkau kurniakan hidayah padaku, dan kurniakanlah juga kepada aku rahmat dari sisi kemurahanMu, dan bahawasanya Engkaulah sahaja yang sangat banyak memberi.

2. Baca Sebelas Ayat Akhir dari Surah Ali Imran

Bila selesai membaca doa-doa yang tersebut di atas, pandanglah ke langit, atau jika di dalam rumah, pandanglah ke atas, dan sambil itu-jikalau tidak berhadas besar-bacalah ayat-ayat seratus sembilan puluh (190) hingga ayat dua ratus (200) dari surah Ali Imran , Iaitu :

(190) إِنَّ فِي خَلْقِ السَّمَوَاتِ وَالأَرْضِ وَاخْتِلَافِ اللَّيْلِ وَالنَّهَارِ َلآيَاتٍ ِلأُولِي الأَلْبَابِ

(191) الَّذِينَ يَذْكُرُونَ اللَّهَ قِيَامًا وَقُعُودًا وَعَلَى جُنُوبِهِمْ وَيَتَفَكَّرُونَ فِي خَلْقِ السَّمَوَاتِ وَالأَرْضِ رَبَّنَا مَا خَلَقْتَ هَذَا بَاطِلاً سُبْحَانَكَ فَقِنَا عَذَابَ النَّارِ

(192) رَبَّنَا إِنَّكَ مَنْ تُدْخِلِ النَّارَ فَقَدْ أَخْزَيْتَهُ وَمَا لِلظَّالِمِينَ مِنْ أَنْصَارٍ

(193) رَبَّنَا إِنَّنَا سَمِعْنَا مُنَادِيًا يُنَادِي لِلْإِيمَانِ أَنْ ءَامِنُوا بِرَبِّكُمْ فَآمَنَّا رَبَّنَا فَاغْفِرْ لَنَا ذُنُوبَنَا وَكَفِّرْ عَنَّا سَيِّئَاتِنَا وَتَوَفَّنَا مَعَ الْأَبْرَارِ

(194) رَبَّنَا وَءَاتِنَا مَا وَعَدْتَنَا عَلَى رُسُلِكَ وَلَا تُخْزِنَا يَوْمَ الْقِيَامَةِ إِنَّكَ لَا تُخْلِفُ الْمِيعَادَ

(195) فَاسْتَجَابَ لَهُمْ رَبُّهُمْ أَنِّي لَا أُضِيعُ عَمَلَ عَامِلٍ مِنْكُمْ مِنْ ذَكَرٍ أَوْ أُنْثَى بَعْضُكُمْ مِنْ بَعْضٍ فَالَّذِينَ هَاجَرُوا وَأُخْرِجُوا مِنْ دِيَارِهِمْ وَأُوذُوا فِي سَبِيلِي وَقَاتَلُوا وَقُتِلُوا لَأُكَفِّرَنَّ عَنْهُمْ سَيِّئَاتِهِمْ وَلَأُدْخِلَنَّهُمْ جَنَّاتٍ تَجْرِي مِنْ تَحْتِهَا الْأَنْهَارُ ثَوَابًا مِنْ عِنْدِ اللَّهِ وَاللَّهُ عِنْدَهُ حُسْنُ الثَّوَابِ

(196) لَا يَغُرَّنَّكَ تَقَلُّبُ الَّذِينَ كَفَرُوا فِي الْبِلَادِ

(197) مَتَاعٌ قَلِيلٌ ثُمَّ مَأْوَاهُمْ جَهَنَّمُ وَبِئْسَ الْمِهَادُ

(198) لَكِنِ الَّذِينَ اتَّقَوْا رَبَّهُمْ لَهُمْ جَنَّاتٌ تَجْرِي مِنْ تَحْتِهَا الْأَنْهَارُ خَالِدِينَ فِيهَا نُزُلًا مِنْ عِنْدِ اللَّهِ وَمَا عِنْدَ اللَّهِ خَيْرٌ لِلْأَبْرَارِ

(199) وَإِنَّ مِنْ أَهْلِ الْكِتَابِ لَمَنْ يُؤْمِنُ بِاللَّهِ وَمَا أُنْزِلَ إِلَيْكُمْ وَمَا أُنْزِلَ إِلَيْهِمْ خَاشِعِينَ لِلَّهِ لَا يَشْتَرُونَ بِآيَاتِ اللَّهِ ثَمَنًا قَلِيلًا أُولَئِكَ لَهُمْ أَجْرُهُمْ عِنْدَ رَبِّهِمْ إِنَّ اللَّهَ سَرِيعُ الْحِسَابِ .

(200) يَاأَيُّهَا الَّذِينَ ءَامَنُوا اصْبِرُوا وَصَابِرُوا وَرَابِطُوا وَاتَّقُوا اللَّهَ لَعَلَّكُمْ تُفْلِحُونَ .

Makna dan Maksud ayat-ayat :

190-Sesungguhnya pada kejadian langit dan bumi, dan pada pertukaran malam dan siang, ada tanda-tanda (kekuasaan, kebijaksanaan, dan keluasan rahmat Allah) bagi orang-orang yang berakal;

191-(Iaitu) orang-orang yang menyebut dan mengingati Allah semasa mereka berdiri dan duduk dan semasa mereka berbaring mengiring, dan mereka pula memikirkan tentang kejadian langit dan bumi (sambil berkata): “Wahai Tuhan kami! Tidaklah Engkau menjadikan benda-benda ini dengan sia-sia, Maha Suci Engkau, maka peliharalah kami dari azab neraka.

192-Wahai Tuhan kami! Sebenarnya sesiapa yang Engkau masukkan ke dalam neraka maka sesungguhnya Engkau telah menghinakannya, dan orang-orang yang zalim tidak akan beroleh seorang penolong pun;

193-Wahai Tuhan kami! Sesungguhnya kami telah mendengar seorang Penyeru (Rasul) yang menyeru kepada iman, katanya: ` Berimanlah kamu kepada Tuhan kamu ‘, maka kami pun beriman. Wahai Tuhan kami, ampunkanlah dosa-dosa kami, dan hapuskanlah daripada kami kesalahan-kesalahan kami, dan matikanlah kami bersama orang-orang yang berbakti;

194-Wahai Tuhan kami! Berikanlah kepada kami pahala yang telah Engkau janjikan kepada kami melalui Rasul-rasulMu, dan janganlah Engkau hinakan kami pada hari kiamat; sesungguhnya Engkau tidak memungkiri janji”.

195-Maka Tuhan mereka perkenankan doa mereka (dengan firmanNya): “Sesungguhnya Aku tidak akan sia-siakan amal orang-orang yang beramal dari kalangan kamu, sama ada lelaki atau perempuan, (kerana) setengah kamu (adalah keturunan) dari setengahnya yang lain; maka orang-orang yang berhijrah (kerana menyelamatkan ugamanya), dan yang diusir ke luar dari tempat tinggalnya, dan juga yang disakiti (dengan berbagai-bagai gangguan) kerana menjalankan ugamaKu, dan yang berperang (untuk mempertahankan Islam), dan yang terbunuh (gugur Syahid dalam perang Sabil) – sesungguhnya Aku akan hapuskan kesalahan-kesalahan mereka, dan sesungguhnya Aku akan masukkan mereka ke dalam Syurga yang mengalir di bawahnya beberapa sungai, sebagai pahala dari sisi Allah. Dan di sisi Allah jualah pahala yang sebaik-baiknya (bagi mereka yang beramal soleh)”.

196-Jangan sekali-kali engkau (wahai Muhammad) terpedaya oleh usaha gerakan orang-orang yang kafir di dalam negeri (yang membawa keuntungan-keuntungan kepada mereka).

197-(Semuanya) itu hanyalah kesenangan yang sedikit, (akhirnya akan lenyap), kemudian tempat kembali mereka neraka Jahannam: dan itulah seburuk-buruk tempat ketetapan.

198-Tetapi orang-orang yang bertaqwa kepada Tuhan mereka, mereka beroleh Syurga-syurga yang mengalir di bawahnya beberapa sungai, mereka kekal di dalamnya, sebagai tempat sambutan tetamu (yang meriah dengan nikmat pemberian) dari Allah. Dan (ingatlah) apa jua yang ada di sisi Allah adalah lebih bagi orang-orang yang berbakti (yang taat, yang banyak berbuat kebajikan).

199-Dan sesungguhnya di antara Ahli Kitab, ada orang yang beriman kepada Allah dan (kepada) apa yang diturunkan kepada kamu (Al-Quran) dan juga (kepada) apa yang diturunkan kepada mereka, sedang mereka khusyuk kepada Allah dengan tidak menukarkan ayat-ayat Allah untuk mengambil keuntungan dunia yang sedikit. Mereka itu beroleh pahalanya di sisi Tuhan mereka. Sesungguhnya Allah Amat segera hitungan hisabNya.

200-Wahai orang-orang yang beriman! Bersabarlah kamu (menghadapi segala kesukaran dalam mengerjakan perkara-perkara yang berkebajikan), dan kuatkanlah kesabaran kamu lebih daripada kesabaran musuh, di medan perjuangan), dan bersedialah (dengan kekuatan pertahanan di daerah-daerah sempadan) serta bertaqwalah kamu kepada Allah supaya, kamu berjaya (mencapai kemenangan).

3. Ketika Pakai Pakai Kain

Ketika memakai kain bacalah doa ini :

اَلْحَمْدُ للهِ الَّذِي كَسَانِي هَذَا وَرَزَقَنِيْ مِنْ غَيْرِ حَوْلٍ مِنِّي وَلاَ قُوَّةٍ . اللَّهُمَّ إِنِّي أَسْأَلُكَ مِنْ خَيْرِهِ وَخَيْرِ مَا هُوَلَهُ وَأَعُوْذُبِكَ مِنْ شَرِّهِ وَشَرِّ مَا هُوَ لَهُ .

Maksudnya : Segala puji itu bagi Allah, Tuhan yang memakaikan aku pakaian ini pada badanku dan memberinya akan aku tanpa upaya dan daya kekuatan dariku. Wahai Tuhan kami ! Aku pohon kepada Engkau kebaikan pakaian ini, dan kebaikan tujuannya, dan aku pohon berlindung dengan Engkau daripada kejahatan dan kejahatan tujuannya.

4. Qadha Hajat

Kemudian daripada itu, jika ada rasa hendak Qadha hajat, maka pergilah ke tandas dengan memakai alas kaki dan tutup kepada. Sewaktu memasuki tandas hendaklah didahulukan langkah kaki kiri.

Ketika hendak masuk ke tandas-iaitu pada masa masih lagi berada di luarnya –bacalah :

بِسْمِ اللهِ . اَللَّهُمَّ إِنِّيْ أَعُوْذُبِكَ مِنَ الْخُبُثِ وَالْخَبَائِثِ . أَعُوْذُبِكَ مِنَ الرِّجْسِ النَّجَسِ الْخَبِيْثِ الشَّيْطَانِ الرَّجِيْمِ .

Maksudnya : Dengan Nama Allah. Hai Tuhanku ! Sesungguhnya aku pohon berlindung dengan Engkau dari kejahatan dan tipu daya syaitan. Hamba berlindung dengan Engkau dari kekotoran yang najis, yang keji lagi merosakkan, iaitu syaitan yang terkutuk.

Dan ketika keluar dari tandas hendaklah dengan mendahulukan kaki kanan. Sebaik-baik sahaja keluar darinya bacalah :

غُفْرَانَكَ الْحَمْدُ ِللهِ الَّذِيْ أَذْهَبَ عَنِّي مَا يُؤَذِّيْنِيْ وَأَبْقَى عَلَيَّ مَا يَنْفَعَنِي

Maksudnya : Ya Allah ! Aku pohon keampunan Engkau. Segala puji itu bagi Allah Tuhan yang telah menghilangkan daripadaku akan apa yang menyakiti aku dan mengekalkan apa yang manafaat bagiku.

Selepas beristinjak bacalah pula :

اَللَّهُمَّ طَهِّر قَلْبِي مِنَ النِّفَاقِ وَحَصِّنْ فَرْجِيْ مِنَ الْفَوَاحِشِ

Maksudnya :Wahai Tuhanku sucikanlah hatiku daripada berpura-pura (Nifaq) dan peliharalah faraj (kemaluan) ku daripada segala yang keji.

Masa duduk Qadha hajat atau buang air di tempat terbuka, sayugialah jangan mengadap atau membelakangi ke arah kiblat, malah di dalam jamban atau tandas pun elok juga diamalkan begitu, jika boleh.

5. Bersuci di Rumah Lebih Afdhal

Kemudian daripada itu, jika ada kemudahan tempat bersuci atau bilik air di rumah, maka lebih baiklah (afdhal) bersuci-samada mandi atau berwudhu’- di rumah sendiri daripada melakukannya di Masjid atai lain-lain tempat awam. Dan di waktu bersuci hendaklah bersuci dengan cara yang paling sempurna , iaitu dengan berbuat segala sunat dan adab-adabnya.

Sesudah selesai bersuci bacalah :

اللَّهُمَّ اجْعَلْنِي مِنَ التَّوَابِيْنَ وَاجْعَلْنِي مِنَ الْمُتَطَهِّرِيْنَ , وَاجْعَلْنِي مِنْ عِبَادِكَ الصَّالِحِيْنَ سُبْحَانَكَ اللَّهُمَّ وَبِحَمْدِكَ أَشْهَدُ أَنْ لاَ إِلَهَ إِلاَّ أَنْتَ أَسْتَغْفِرُ وَأَتُوْبُ إِلَيْكَ . وَصَلَّى اللهُ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَآلِهِ وَصَحْبِهِ وَسَلَّمَ .

Maksudnya : Wahai Tuhanku !Jadikanlah hamba ini dari orang-orang yang bertaubat, dan jadikanlah hamba ini dari kalangan orang-orang yang bersuci, dan jadikanlah hamba ini dari orang-orang yang soleh. Maha suci Engkau , wahai Tuhanku ! Dan dengan kepujian Engkau aku mengakui tiada tuhan melainkan Engkau. Aku pohon keampunan Engkau dan aku bertaubat kepada Engkau. Dan telah memberi rahmat oleh Allah di atas penghulu kami Muhammad dan keluarganya dan sahabat-sahabatnya dan telah memberi selamat sejahtera.

Selanjutnya bacalah pula surah Al-Qadr iaitu : Inna Anzalnahu Fi Lailatil Qadr hingga akhirnya, dan kemudiannya berdoa dengan bacaan :

اللَّهُمَّ اغْفِِرْلِي ذَنْبِي وَوَسِّعْ لِي فِيْ دَارِيْ وَبَارِكْ لِي فِيْ رِزْقِيْ وَلاَ تَفْتِنِّيْ بِمَا زَوَيْتَ عَنِّيْ .

Maksudnya : Wahai Tuhanku ! Ampunilah bagiku akan dosaku, berilah keluasan bagiku pada rumahku, dan berkatilah bagiku pada rezekiku, dan janganlah Engkau memfitnahkan aku dengan apa yang Engkau telah ketepikan daripadaku.

6. Dua Rakaat Sunat Wudhu’

Berikutnya, sembahyangilah dua rakaat dengan berniatkan sembahyang sunat wudhu’. Dan jika kebetulan di dalam di Masjid maka disampingkannya berniat juga sunat tahiyat Al-masjid.

Selepas membaca Al-Fatihah pada rakaat pertama di dalam sembahyang ini bacalah :

وَلَوْ أَنَّهُمْ إِذْ ظَلَمُوا أَنْفُسَهُمْ جَاءُوكَ فَاسْتَغْفَرُوا اللَّهَ وَاسْتَغْفَرَ لَهُمُ الرَّسُولُ لَوَجَدُوا اللَّهَ تَوَّابًا رَحِيمًا

(النساء : 64)

Maksudnya : Dan kalaulah mereka ketika menganiaya diri mereka sendiri datang kepadamu (wahai Muhammad) lalu memohon ampun kepada Allah, dan Rasulullah juga memohon ampun untuk mereka, tentulah mereka mendapati Allah Maha Penerima taubat, lagi Maha Mengasihani.

Kemudian membaca (3 kali) : أستغفر الله ertinya : Aku pohon ampun daripada Allah.

Kemudiannya baca lagi surah Al-Kafirun. Iaitu : قل ياأيها الكافرونhingga akhirnya.

Selanjutnya selepas membaca Al-Fatihah pada rakaat kedua, bacalah pula :

وَمَنْ يَعْمَلْ سُوءًا أَوْ يَظْلِمْ نَفْسَهُ ثُمَّ يَسْتَغْفِرِ اللَّهَ يَجِدِ اللَّهَ غَفُورًا رَحِيمًا

(النساء : 110)

Maksudnya : Dan sesiapa yang melakukan kejahatan atau menganiaya dirinya sendiri (dengan melakukan maksiat) kemudian ia memohon ampun kepada Allah, nescaya ia akan mendapati Allah Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani.

7. Wirid Lepas Sunat Wudhu’

Selepas memberi salam sunat wudhu’ ini, bacalah wirid berikut ini sebanyak sepuluh kali tiap-tiap satunya iaitu :

1) اللهُ أَكْبَرُ – Allah Maha besar

2) اَلْحَمْدُ ِللهِ – Segala puji itu bagi Allah

3) لاَ إِلَهَ إِلاَّ الله – Tiada Tuhan melainkan Allah

4) أَسْتَغْفِرُ الله – Aku mohon ampun kepada Allah

5) سُبْحَانَ اللهِ وَبِحَمْدِهِ – Maha Suci Allah dan dengan segala kepujianNya

6) سُبْحَانَ الْمَلِكِ الْقُدُّوْسُ – Maha Suci Allah yang mempunyai kuasa pemerintahan tertinggi, lagi Maha Quddus.

7) اَللَّهُمَّ إِنِّي أَعُوْذُبِكَ مِنْ ضِيْقِ الدُّنْيَا وَضِيْقِ يَوْمِ الْقِيَامَةِ Maksudnya : Wahai Tuhanku ! Sesungguhnya aku pohon berlindung dengan Engkau daripada kesempitan hidup di dunia dan daripada kesempitan pada hari kiamat.

Peringatan

Selanjutnya bacalah : إِنَّ فِي خَلْقِ السَّمَوَاتِ وَالأَرْض – Iaitu ayat 190 hingga 200 surah Ali Imran jika masih belum dibaca selepas membaca doa bangkit daripada tidur tadi.

8. Sembahyang Witir

Apabila selesai segala-galanya dikerjakan dengan seelok-eloknya, maka mulalah mengerjakan sembahyang sunat witir sebelas rakaat dengan tiap-tiap dua rakaat satu salam. Manakala rakaat yang terakhir- iaitu rakaat sebelas- dengan satu rakaat satu salam.

Lafaz niatnya ialah :

أُصَلِّي سُنَّةَ مِنَ الْوِتْرِ رَكْعَتَيْنِ ِللهِ تَعَالَى

Maksudnya : Aku sembahyang sunat witir dua rakaat kerana Allah Taala.

Bagi yang ke sebelas :

أُصَلِّي سُنَّةَ الْوِتْرِ رَكْعَةً ِللهِ تَعَالَى

Maksudnya : Aku sembahyang sunat witir satu rakaat kerana Allah Taala.

9. Bacaan-bacaan Dalam Witir

Bacaan-bacaan dalam sembahyang sunat witir samalah seperti bacaan-bacaan di dalam lain-lain sembahyang juga, termasuklah doa iftitah, fatihah, tahiyat, tasbih dan lain-lainnya. Manakala bacaan ayat-ayat pula terserahlah kepada kemampuan dan kebolehan masing-masing jua, tetapi yang sebaik-baiknya bagi yang hafal (hafaz) Quran hendaklah dibaca pada tiap-tiap rakaat itu dua atau tiga maqra’ atau lebih ataupun kurang, dimulai daripada awalnya hingga khatam Quran yang tiga puluh juzu’ itu dalam beberapa malam.

Yasin, Ad-Dukhan, Tabarakallazi atau lainnya. Dan jika tidak hafal surah yang panjang-panjang, bolehlah dibaca surah A-Ikhlas dengan diulang-ulang sebanyak sepuluh kali atau lebih ataupun kurang mengikut sekira-kira minat dan cergasnya jua.

Apa yang tersebut ini ialah mengenai lapan rakaat yang mula-mulanya. Adapun tiga rakaat yang terakhir, maka sayugialah dibaca apa yang warid jua, iaitu sayugialah pada rakaat yang kesembilan dibaca surah Al-A’la (سَبِّحِ اسْمَ رَبِّكَ اْلأَعْلَى ) , pada rakaat yang kesepuluh surah Al-Kafirun (قُلْ يَاأَيُّهَا الْكَافِرُوْنَ) dan pada rakaat yang terakhir surah Al-Ikhlas (قُلْ هُوَ اللهُ أَحَدٌ) dan juga المُعَوِّذَانِ iaitu kedua-dua قُلْ أَعُوْذُ.

10. Baca Qunut

Pada satu rakaat yang terakhir atau rakaat penyudahnya, iaitu rakaat “witir” itu elok dibaca qunut seperti sembahyang subuh. Ini adalah dikira elok serta diamalkan oleh satu kumpulan ulamak, manakala setengah ulamak lain pula mengatakan sunat dibaca qunut witir itu hanya pada malam-malam setengah yang akhir daripada bulan ramadhan sahaja.

11. Bacaan Sunat

Sebagaimana di dalam sembahyang-sembahyang fardhu , begitulah juga di dalam sembahyang sunat witir ini pun elok dan sayugia dihormati-jangan diabaikan- segala bacaan-bacaan sunat, termasuk bacaan-bacaan tambahyang pada hujung doa iftitah, tasbih, rukuk, sujud dan sebagainya. Di antaranya.

a) Bacaan dihujung doa iftitah –

سُبْحَانَكَ اللَّهُمَّ وَبِحَمْدِكَ , تَبَارَكَ اسْمُكَ وَتَعَالَى جَدُّكَ وَلاَ إِلَهَ غَيْرُكَ , اللَّهُمَّ بَاعِدْنِي بَيْنِي وَبَيْنَ خَطَايَا كَمَا بَاعَدْتَ بَيْنَ الْمَشْرِقِ وَالْمَغْرِبِ ، اللَّهُمَّ نَقِّنِي مِنَ الْخَطَايَا كَمَا يُنَقَّى الثَّوْبُ اْلأَبْيَضُ مِنَ الدَّنَسِ . الَلَّهُمَّ اغْسِلْنِيْ مِنْ خَطَايَايَ بِالْمَاءِ وَالْبَرَدِ .

b) Bacaan dalam rukuk selepas tiga kali membaca tasbihnya –

اَللَّهُمَّ لَكَ رَكَعْتُ وَبِكَ اَمَنْتُ , وَلَكَ أَسْلَمْتُ , خَشَعَ لَكَ سَمْعِيْ وَبَصَرِي وَمُخِّي وَعَصَبِي وَشَعْرِي وَبَشَرِي وَمَا اسْتَقَلَّتْ بِهِ قَدَمِيْ ِللهِ رَبِّ الْعَالَمِيْنَ . سُبْحَانَكَ اللَّهُمَّ رَبَّنَا وَبِحَمْدِكَ ، اَللَّهُمَّ اغْفِرْلِي , سُبُّوْحٌ قُدُّوْسٌ رَبُّ الْمَلاَئِكَةِ وَالرُّوْحِ , سُبْحَانَ ذِيْ الْجَبَرُوْتِ وَالْمَلَكُوْتِ وَالْكِبْرِيَاءِ وَالْعَظَمَةِ .

c) Bacaan dalam I’tidal

رَبَّنَا وَلَكَ الْحَمْدُ حَمْدًا كَثِيْرًا طَيِّبًا مُبَارَكًا فِيْهِ مِلْءَ السَّمٰوَاتِ وَمِلْءَ الأَرْضِ وَمِلْءَ مَا شِئْتَ مِنْ شَيْءٍ بَعْدُ أَهْلَ الثَّنَاءِ وَالْمَجْدِ أَحَقُّ مَا قَالَ الْعَبْدُ وَكُلُّنَا لَكَ عَبْدٌ لاَ مَانِعَ لِمَا أَعْطَيْتَ وَلاَ مُعْطِيَ لِمَا مَنَعْتَ وَلاَ يَنْفَعُ ذَا الْجَدِّ مِنْكَ الْجَدُّ .

d) Bacaan dalam sujud kemudian daripada tasbihnya tiga kali

َاللَّهُمَّ لَكَ سَجَدْتُ , وَبِكَ آمَنْتُ وَلَكَ أَسْلَمْتُ ، سَجَدَ وَجْهِيَ لِلَّذِيْ خَلَقَهُ وَصَوَّرَهُ وَشَقَّ سَمْعَهُ وَبَصَرهُ بِحَوْلِهِ وَقُوَّتِهِ تَبَارَكَ اللهُ أَحْسَنُ الْخَالِقِيْنَ. اَللَّهُمَّ إِنِّي أَعُوْذُ بِرِضَاكَ مِنْ سَخَطِكَ ، وَبِمُعَافَاتِكَ مِنْ عُقُوْبَتِكَ , وَأَعُوْذُبِكَ مِنْكَ , لاَ أُحْصِيْ ثَنَاءً عَلَيْكَ , أَنْتَ كَمَا أَثْنَيْتَ عَلَى نَفْسِكَ . اللَّهُمَّ اغْفِرْلِي ذَنْبِي كُلَّهُ دِقَّهً وَجُلَّهُ أَوَّلَهُ وَآخِرَهُ سِرَّهُ وَعَلانِيَّتَه ، سُبْحَانَكَ اللَّهُمَّ رَبَنَّا َوَبِحَمْدِكَ , اَللَّهُمَّ اغْفِرْلِي سُبُّوْحٌ قُدُّوْسٌ رَبُّ الْمَلاَئِكَةِ وَالرُّوْحِ.

e) Bacaan di Akhir Tasyahhud

َاللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ عَبْدِكَ وَرَسُوْلِكَ النَّبِيِّ الأُمِّيِّ وَعَلَى آلِ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَأَزْوَاجِهِ وَذُرِّيَّتِهِ . كَمَا صَلَّيْتَ عَلَى إِبْرَاهِيْمَ وَعَلَى آلِ إِبْرَاهِيْمَ ، وَبَارِكْ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ عَبْدِكَ وَرَسُوْلِكَ النَّبِيِّ اْلأُمِّيِّ وَعَلَى آلِ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَأَزْوَاجِهِ وَذُرِّيَّتِهِ كَمَا بَارَكْتَ عَلَى إِبْرَاهِيْمَ وَعَلَى آلِ إِبْرَاهِيْمَ فِيْ الْعَالَمِيْنَ إِنَّكَ حَمِيْدٌ مَجِيْدٌ . اللَّهُمَّ اغْفِرْلِي مَا قَدَّمْتُ وَمَا أَخَّرْتُ وَمَا أَسْرَرْتُ وَمَا أَعْلَنْتُ وَمَا أَسْرَفْتُ وَمَا أَنْتَ أَعْلَمُ بِهِ مِنِّي أَنْتَ الْمُقَدِّمُ وَأَنْتَ الْمُؤَخِّرُ لاَ إِلَهَ إِلاَّ أَنْتَ ، اَللَّهُمَّ إِنِّيْ أَعُوْذُ بِكَ مِنْ عَذَابِ جَهَنَّم وَمِنْ شَرِّ فِتْنَةِ الْمَسِيْحِ الدَّجَّالِ . اَللَّهُمَّ إِنِّي أَعُوْذُبِكَ مِنَ الْمَأْثَمِ وَالْمَغْرَمِ . اَللَّهُمَّ إِنِّيْ ظَلَمْتُ نَفْسِيْ ظُلْمًا كَثِيْرًا كَبِيْرًا وَلاَ يَغْفِرُ الذُّنُوْبَ إِلاَّ أَنْتَ فَاغْفِرْلِيْ مَغْفِرَةً مِنْ عِنْدِكَ وَارْحَمْنِي إِنَّكَ أَنْتَ الْغَفُوْرُ الرَّحِيْمِ , اللَّهُمَّ رَبَّنَا آتِنَا فِيْ الدُّنْيَا حَسَنَةً وَفِيْ الآخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ ، يَا مُقَلِّبَ الْقُلُوْبِ ثَبِّتْ قَلْبِيْ عَلَى دِيْنِكَ .

Perhatian :

Di dalam sujud itu bolehlah bermohon kepada Allah dengan apa-apa permohonan yang diingini , lebih daripada yang tersebut di atas, kerana sehampir-hampir hamba Allah kepada Tuhannya ialah ketika ia sedang di dalam sujud.

Segala zikir yang tersebut di atas itu sayugialah seberapa bolehnya dibaca pada tempatnya masing-masing. Tetapi jika belum dihafal atau tidak mampu dibaca di dalam rukuk dan sujud kerana ada penyakit atau sebagainya, maka janganlah pula dijadikan alasan sampai tidak berwitir langsung, malah buatlah setakat yang termampu.

12. Bacaan Selepas Witir

Sebaik sahaja memberi salam rakaat yang terakhir dari sembahyang witir itu bacalah :

سُبْحَانَ الْمَلِكِ الْقُدُّوْسٌ (3 kali) سُبُّوْحٌ قُدُّوْسٌ رَبُّ الْمَلاَئِكَةِ وَالرُّوْحِ ، جَلَّلْتُ السَّمَوَاتِ وَالأَرْضِ بِالْعِزَّةِ وَالْجَبَرُوْتِ , وَتَعَزَّزْتُ بِالْقُدْرَةِ ، وَقَهَرْتَ الْعِبَادَ بِالْمَوْتِ , اللَّهُمَّ إِنِّي أَعُوْذُ بِرِضَاكَ مِنْ سَخَطِكَ ، وَمُعَافَاتِكَ مِنْ عُقُوْبَتِكَ , وَأَعُوْذُ بِكَ مِنْكَ , لاَ أُحْصِى ثَنَاءً عَلَيْكَ أَنْتَ كَمَا أَثْنَيْتَ عَلَى نَفْسِكَ .

Dan kemudian selepas itu bacalah lagi :

لا إله إلا أنت سبحانك إني كنت من الظالمين (empat pulut kali).

13. Jaminan Keampunan

Diantara itu banyakkanlah di dalam hati akan sabda Rasulullah SAW yang bermaksud :

“Allah Azzawajalla turun tiap-tiap malam ke langit dunia ketika tinggal satu pertiga malam yang terakhir, maka ia berfirman : sesiapa yang berdoa kepada Aku akan perkenankan, sesiapa yang meminta, akan Aku beri, sesiapa yang meminta ampun kepadaKu akan Aku ampunkannya”.

Sila lihat maksud hadis ini pada muka lima dalam risalah ini.

Seterusnya berdoalah dengan apa-apa doa, pohonlah akan apa-apa permohonan dan mintalah ampun akan apa-apa kesalahan, insyaAllah akan dikabulkan Tuhan.

Segala doa sayugialah dimulai dengan Alhamdulillah dan Selawat ke atas Rasulullah, demikian juga pada penutupannya.

Perhatian :

Segala amalan sunat tersebut itu – jika ada kemudahan di rumah- elok dan lebih akmal dikerjakan di rumah, kerana megerjakan segala nawafil atau sembahyang sunat tambahan di rumah itu adalah lebih afdhal kerana tertutup dari pandangan ramai dan lebih terjamin dari dilanda perasaan riya’ atau bangga diri. Bagaimana pun hal ini terserahlah kepada keadaan masing-masing jua. Kalau di Masjid juga terselamat, bolehlah di Masjid.

14. Keluar Masjid

Selepas itu kalau ada kemudahan Masjid, keluarlah dari rumah menuju ke Masjid dengan mendahulukan langkah kaki kiri, sambil membaca :

بِسْمِ اللهِ آمَنْتُ بِاللهِ وَتَوَكَّلْتُ عَلَى اللهِ وَلاَ حَوْلَ وَلاَ قُوَّةَ إِلاَّ بِاللهِ . اللَّهُمَّ إني أَعُوذُ بِكَ أَنْ أَضِلَّ أَوْ أُضَلَّ أَوْ أَزِلَّ أَوْ أُزَلَّ أَوْ أَظْلِمَ أَوْ أُظْلَمَ أَوْ أَجْهَلَ أَوْ أُجْهَلَ . اللَّهُمَّ بِحَقِّ السَّائِلِيْنَ وَبِحَقِّ الرَّاغِبِيْنَ إِلَيْكَ مَمْشَايَ هَذَا إِلَيْكَ , فَإِنِّيْ لَمْ أَخْرُجَ اَشَرًا وَلاَ بَطَرًا وَلاَ رِِيَاءً وَلاَ سُمْعَةً , بَلْ خَرَجْتُ اِتِقَّاءَ سَخَطِكَ وَابْتِغَاءَ مَرْضَاتِكَ . أَسْأَلُكَ أَنْ تُعِيْذَنِي مِنَ النَّارِ وَتُدْخِلَنِيْ الْجَنَةَ.

Maksudnya :

Dengan nama Allah, telah aku beriman dengan Allah, aku bertawakkal kepada Allah, dan tiada daya upaya dan tiada kekuatan melainkan dengan Allah. Wahai Tuhanku ! Sesungguhnya aku mohon perlindungan denganMu dari aku ini menjadi seorang yang sesat atau disesatkan, atau aku terpesong atau dipesongkan, atau aku menzalimi atau dizalimi, atau menjadi orang bodoh atau dibodohkan. Wahai Tuhanku ! Demi hak orang-orang yang memohon dan demi hak orang-orang yang meminati Engkau, perjalananku ini adalah menuju kepada Engkau. Sebenarnya aku keluar rumah ini bukanlah sebagai orang hilang pedoman, seorang tak mengenang budi, seorang yang bangga diri (riya’) dan bukan pula seorang yang mencari kemegahan, bahkan aku keluar kerana mengelak dari kemurkaanMu dan kerana menuntut keredhaanMu. Aku mohon semoga Engkau lindungi aku dari api neraka dan Engkau masukkan aku ke dalam syurga.

15. Doa Apabila Hendak Masuk ke Masjid

Apabila sampai di pintu Masjid maka baca pula :

أَعُوْذُ بِاللهِ الْعَظِيْمِ وَبِوَجْهِهِ الْكَرِيْمِ وَسُلْطَانِهِ الْقَدِيْمِ مِنَ الشَّيْطَانِ الرَّجِيْمِ. اَلْحَمْدُ ِللهِ اَللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ مُحَمَّدٍ وَسَلَّمْ ، اَللَّهُمَّ اغْفِرْلِي ذُنُوْبِي وَافْتَحْ لِي أَبْوَابَ رَحْمَتِكَ وَسَهِّلْ لِيْ أَبْوَابَ رِزْقِكَ.

Maksudnya :

“Aku mohon perlindungan dengan Allah yang Maha Besar, dengan wajahNya yang Mulia dan dengan kesultananNya yang qadim daripada syaitan yang terkutuk. Segala puji itu bagi Allah. Wahai Tuhanku ! rahmatkanlah ke atas Nabi Muhammad dan keluarga Nabi Muhammad itu dan sejahterakanlah. Wahai Tuhanku, ampunkanlah bagimu segala dosaku, dan bukalah bagiku segala pintu rahmatMu , dan mudahkanlah juga bagiku memasuki segala pintu rezekiMu !.

Kemudiannya sambil membaca Bismillah … masuk ke dalam masjid dengan langkah kaki kanan dahulu. Demikian juga apabila keluar daripada masjid pun dibaca bagaimana bacaan di atas juga , kecuali

أَبْوَابَ رَحْمَتِكَ

Itu ditukar dengan

أَبْوَابَ فَضْلِكَ وَأَعِذْنِي مِنَ الشَّيْطَانِ وَجُنُوْدِهِ ,

Yang bererti : Bukakanlah bagiku segala pintu kelebihanMu dan lindungilah aku dari angkara syaitan dan bala tenteranya.

16. Niat I’tikaf dan sunat tahiyat Al-Masjid

Sebaik-baik sahaja sampai di dalam masjid hendaklah berniat i’tikaf. Dan apabila sampai di tempat hendak duduk, maka bagi menambahkan kecekalan hati dalam menghadapi syaitan eloklah diulangi lagi membaca :

أَعُوْذُ بِاللهِ الْعَظِيْمِ وَبِوَجْهِهِ الْكَرِيْمِ وَسُلْطَانِهِ الْقَدِيْمِ مِنَ الشَّيْطَانِ الرَّجِيْمِ,

Kemudian langsung terus mengerjakan sembahyang sunat Tahiyat Al-Masjid dua rakaat sebelum lagi duduk.

17. Zikir Selepas Tahiyat Al-Masjid

Kemudian daripada selesai sembahyang sunat Tahiyat Al-Masjid itu bacalah :

رَبِّ اغْفِرْلِي ، وَتُبْ عَلَيَّ إِنَّكَ أَنْتَ التَّوَّابُ الرَّحِيْمِ (100 kali).

Maksudnya : “Ya Tuhanku ! Ampunilah bagiku, dan terimalah taubatku, sesungguhnya Engkau ialah Tuhan yang amat menerima taubat lagi amat mengasihani”.

Selepas itu bergiatlah lagi dengan lain-lain Istighfar atau sesuatu zikir sehingga sampai mendengar azan fajar atau bang subuh.

18. Menjawab Azan

Apabila mendengar azan subuh hendaklah menjawabnya dengan ucapan yang serupa seperti yang diucapkan oleh Muazzin (tukang bang) itu, melainkan pada katanya

حَيَّ عَلَى الصَّلاَةِ

Maka bagi yang mendengarnya menjawab dengan kata

لاَ حَوْلَ وَلاَ قُوَّةَ إِلاَّ بِاللهِ

Begitu juga bila muazzin kata :

حَيَّ عَلَى الْفَلاَحِ

Maka yang mendengarnya menjawab dengan kata :

لاَ حَوْلَ وَلاَ قُوَّةَ إِلاَّ بِاللهِ

Adapun pada azan subuh, bila muazzin kata

الصَّلاَةُ خَيْرٌ مِنَ النَّوْمِ

Maka yang mendengarnya menjawab dengan kata

صَدَقْتَ وَبَرَرْتَ

Manakala ucapan-ucapan yang lain , maka ikutlah betul-betul seperti ucapan muazzin itu, dengan suara perlahan sekadar didengar oleh diri sendiri dan oleh orang-orang di sebelah menyebelahinya sahaja.

19. Doa Selepas Azan

Selepas daripada selesai menjawab azan itu bacalah :

اللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ مُحَمَّدٍ وَسَلَّمْ . اَللَّهُمَّ رَبَّ هَذِهِ الدَّعْوَةِ التَّامَّةِ وَالصَّلاَةِ الْقَائِمَةِ آتِ مُحَمَّدًا الْوَسِيْلَةَ وَالْفَضِيْلَةَ وَابْعَثْهُ مَقَامًا مَحْمُوْدًا الَّذِيْ وَعَدْتَهُ . اَللَّهُمَّ إِنِّي أَسْئَلُكَ الْعَافِيَةَ فِيْ الدُّنْيَا وَالآخِرَةِ . اَللَّهُمَّ هَذَا إِقْبَالُ نَهَارِكَ وَإِدْبَارُ لَيْلِكَ وَأَصْوَاتُ دُعَائِكَ فَاغْفِرْلِي .

(البقرة :136)

20. Sembahyang Sunat Subuh

Kemudian daripada itu, sembahyanglah sunat subuh dua rakaat . Dibaca selepas fatihah rakaat yang pertama ayat :

قُولُوا ءَامَنَّا بِاللَّهِ وَمَا أُنْزِلَ إِلَيْنَا وَمَا أُنْزِلَ إِلَى إِبْرَاهِيمَ وَإِسْمَاعِيلَ وَإِسْحَاقَ وَيَعْقُوبَ وَالأَسْبَاطِ وَمَا أُوتِيَ مُوسَى وَعِيسَى وَمَا أُوتِيَ النَّبِيُّونَ مِنْ رَبِّهِمْ لاَ نُفَرِّقُ بَيْنَ أَحَدٍ مِنْهُمْ وَنَحْنُ لَهُ مُسْلِمُونَ

Seterusnya bacalah اَلَمْ نَشْرَحْ hingga akhirnya dan قُلْ يَاأَيُّهَا الْكَافِرُوْنَ hingga akhirnya.

Dan kemudian daripada fatihah rakaat yang kedua dibaca pula :

قُلْ يَاأَهْلَ الْكِتَابِ تَعَالَوْا إِلَى كَلِمَةٍ سَوَاءٍ بَيْنَنَا وَبَيْنَكُمْ أَلَّا نَعْبُدَ إِلَّا اللَّهَ وَلَا نُشْرِكَ بِهِ شَيْئًا وَلَا يَتَّخِذَ بَعْضُنَا بَعْضًا أَرْبَابًا مِنْ دُونِ اللَّهِ فَإِنْ تَوَلَّوْا فَقُولُوا اشْهَدُوا بِأَنَّا مُسْلِمُونَ

(آل عمران : 64)

Seterusnya dibaca pula اَلَمْ تَرَ كَيْفَ فَعَلَ رَبُّكَ hingga akhirnya dan قُلْ هُوَ اللهُ أَحَدْ hingga akhirnya.

Jika tidak hafal ayat-ayat yang tersebut, bolehlah dibaca قُلْ يَاأَيُّهَا الْكَافِرُوْنَ pada rakaat yang pertama dan قُلْ هُوَ اللهُ أَحَدْ pada rakaat yang kedua.

21. Zikir Selepas Sunat Subuh

Setelah sembahyang Sunat Subuh itu bacalah :

أستغفر الله الذي لا إله إلا هو الحي القيوم وأتوب إليك – tiga kali

Dan jika hari itu hari jumaat, maka diulangi baca tiga kali lagi dengan ditambah

العظيم

Iaitu

أستغفر الله العظيم …

Hingga akhirnya dan kemudian baca

اَللَّهُمَّ رَبَّ جِبْرِيْلَ وَمِيْكَائِيْلَ وَإِسْرَافِيْلَ وَعِزْرَائِيْلَ وَرَبَّ مُحَمَّدٍ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَجِرْنِيْ مِنَ النَّارِ (3 kali) ,

Dan kemudiannya baca pula

شَهِدَ اللهُ أَنَّهُ لاَ إِلَهَ إِلاَّ هُوَ وَالْمَلاَئِكَةُ وَأُولُوا الْعِلْمِ قَائِمًا بِالْقِسْطِ . لاَ إِلَهَ إِلاَّ هُوَ الْعَزِيْزُ الْحَكِيْمُ وَأَنَا أَشْهَدُ بِمَا شَهِدَ اللهُ بِهِ وَأَشْهَدُ عَلَى ذَلِكَ وَأَسْتَوْدِعُ اللهَ هَذِهِ الشَّهَادَةَ وَهِيَ لِيْ عِنْدَ اللهِ وَدِيْعَةٌ أَسْأَلُهُ حِفْظَهَا حَتَّى يَتَوَفَّانِي عَلَيْهَا .

Kemudiannya baca

يَاحَيُّ يَاقَيُّوْمُ لاَ إِلَهَ إِلاَّ أَنْتَ – 40 kali

Dan kemudiannya lagi :

سبحان الله وبحمده سبحان الله العظيم – 100 kali

Jika ada kesempatan sebelum mendengar iqamat (qamat) atau bersendirian di rumah, bacalah lagi zikir-zikir di bawah ini, tiap-tiap satunya sepuluh kali iaitu :

سُبْحَانَ الله

Maksudnya : Maha Suci Allah

لاَ إِلَهَ إِلاَّ الله

Maksudnya : Tiada Tuhan yang sebenar melainkan Allah

اَلْحَمْدُ ِلله

Maksudnya : Segala puji itu bagi Allah

أَسْتَغْفِرُ الله

Maksudnya : Aku pohon ampun kepada Allah

22. Menjawab Iqamat

Bila mendengar iqamat untuk mendirikan jemaah sembahyang fardhu subuh, maka jawablah iqamat itu dengan mengikut kata-kata yang diucapkan oleh juru iqamat seperti pada jawab azan juga, kecuali bila juru iqamat kata :

قَدْ قَامَتِ الصَّلاَةُ

Maka yang mendengarnya menjawab :

أَقَامَهَا الله وَأَدَامَهَا

Dan kemudiannya membaca :

اَللَّهُمَّ رَبَّ هَذِهِ الدَّعْوَةِ التَّامَّةِ وَالصَّلاَةِ الْقَائِمَةِ , صَلِّ عَلَى مُحَمَّدٍ وَعَلَى آل مُحَمَّدٍ وَسَلِّم . وَآتِهِ سُؤْلَهُ يَوْمَ الْقِيَامَةِ . رَبِّ اجْعَلْنِي مُقِيْمَ الصَّلاَةِ وَمِنْ ذُرِّيَّتِيْ رَبَّنَا وَتَقَبَّل دُعَاءَ . رَبَّنَا اغْفِرْلِي وَلِوَالِدَيَّ وَلِلْمُؤْمِنِيْنَ يَوْمَ يَقُوْمُ الْحِسَابُ . اَللَّهُمَّ آتِنِيْ أَفْضَلَ مَا تُؤْتِىْ عِبَادَكَ الصَّالِحِيْنَ .

23. Bacaan-bacaan Sunat

Kemudiannya baca قُلْ أَعُوْذُ بِرَبِّ النَّاس hingga akhirnya. Dan seterusnya kerjakanlah sembahyang fardhu subuh dengan berniat mengikut Imam atau menjadi Imam atau bersendirian mengikut keadaannya. Segala bacaan-bacaan sunat- disamping bacaan-bacaan wajib –seperti doa iftitah, tasbih-tasbih rukuk dan sujud serta doa-doa hujungnya dan lain-lain zikir lagi hendaklah seberapa boleh dibaca kesemuanya.

24. Bacaan Selepas Sembahyang

Selepas memberi salam sembahyang fardhu subuh dan juga selepas memberi salam sembahyang fardhu maghrib khasnya, bacalah :

لاَ إِلَهَ إِلاَّ اللهُ وَحْدَهُ لاَ شَرِيْكَ لَهُ , لَهُ الْمُلْكُ وَلَهُ الْحَمْدُ يُحْيِيْ وَيُمِيْتُ وَهُوَ عَلَى كُلِّ شَيْءٍ قَدِيْرٌ (10 kali)

اَللَّهُمَّ أَجْرْنِي مِنَ النَّارِ (7 kali)

أَسْتَغْفِرُاللهَ الْعَظِيْمَ الَّذِيْ لاَ إِلَهَ إِلاَّ هُوَ الْحَيَّ الْقَيُّوْمَ وَأَتُوْبُ إِلَيْهِ (3 kali)

Dan seterusnya kemudian daripada sembahyang subuh dan maghrib , serta juga kemudia daripada lain-lain sembahyang fardhu, bacalah

أَسْتَغْفِرُالله (3 kali)

اَللَّهُمَّ أَنْتَ السَّلاَمُ وَمِنْكَ السَّلاَمُ , تَبَارَكْتَ يَا ذَالْجَلاَلِ وَاْلإِكْرَامِ .

اَللَّهُمَّ لاَ مَانِعَ لِمَا أَعْطَيْتَ وَلاَ مُعْطِيَ لِمَا مَنَعْتَ وَلاَ رَادَّ لِمَا قَضَيْتَ وَلاَ يَنْفَعُ ذَالْجَدِّ مِنْكَ الْجَدُّ . اَللَّهُمَّ أَعِنِّي عَلَى ذِكْرِكَ وَشُكْرِكَ وَحُسْنِ عِبَادَتِكَ . لاَ إِلَهَ إِلاَّ اللهُ وَحْدَهُ لاَ شَرِيْكَ لَهُ , لَهُ الْمُلْكُ , وَلَهُ الْحَمْدُ وَهُوَ عَلَى كُلِّ شَيْءٍ قَدِيْرٌ – لاَ إِلَهَ إِلاَّ اللهُ وَلاَ نَعْبُدُ إِلاَّ إِيَّاهُ لَهُ النِّعْمَةُ وَلَهُ الْفَضْلُ وَلَهُ الثَّنَاءُ الْحَسَنُ . لاَ إِلَهَ إِلاَّ اللهُ مُخْلِصِيْنَ لَهُ الدِّيْنَ وَلَوْ كَرِهَ الْكَافِرُوْنَ . سُبْحَانَ مَنْ لاَ يَعْلَمُ قَدْرَهُ غَيْرُهُ وَلاَ يَبْلُغُ الْوَاصِفُوْنَ صِفَتَهُ . سُبْحَانَ رَبِّيْ الْعَلِّيِ الأَعْلَى الوَهَّابِ .

Dan kemudiannya

سُبْحَانَ اللهِ (33 kali)

اَلْحَمْدُ ِللهِ (33 kali)

اَللهُ أَكْبَر (33 kali)

لاَ إِلَهَ إِلاَّ اللهُ وَحْدَهُ لاَ شَرِيْكَ لَهُ . لَهُ الْمُلْكُ وَلَهُ الْحَمْدُ يُحْيِيْ وَيُمِيْتُ وَهُوَ عَلَى كُلِّ شَيْءٍ قَدِيْرٌ (100 kali)

Bagaimana pun , kalau ada sesuatu urusan yang perlu disegerakan ataupun uzur, maka bolehlah zikir yang tersebut ini dibuat secara ringkas. Iaitu dibaca:

سُبْحَانَ اللهِ وَالْحَمْدُِللهِ وَاللهُ أَكْبَر (sebanyak 11 kali sahaja)

Peringatan :

Berikutan dari wirid yang tersebut di atas, jika suka dan ada kelapangan, elok juga diteruskan dengan wirid-wirid yang biasa dibaca pada tiap-tiap lepas sembahyang, iaitu yang bermula dengan وإلهكم hingga berakhir bertahlil itu.

25. Penutup

Selepas itu sebagai penutup, berdoalah kepada Allah dengan apa-apa doa yang biasa dibaca pada tiap-tiap lepas sembahyang atau apa-apa doa jua bagi memohon apa-apa kehendak bagi kepentingan dunia dan akhirat. Dan jika mengikut imam, maka berwiridlah mengikut wirid imam dan mengaminkan doa yang dibaca oleh imam itu.

Source: http://www.epondok.com

 
Leave a comment

Posted by on July 23, 2012 in Uncategorized

 

Haram Jatuhkan Kerajaan Negara Islam?

20120718-192834.jpg
Acai tertarik dengan kenyataan Ahli Majlis Fatwa MasjidilHaram, Sheikh Dr Sulaiman Saloomi yang disiarkan oleh Utusan Malaysia pada 18/07/2012. Pada mulanya Acai mahu ignore sahaja kenyataan yang disiarkan itu. Maklumlah siapa Acai jika dibandingkan dengan beliau. Seorang ahli Majlis Fatwa Masjid yang termulia. Bahkan beliau juga seorang doctorate.

Tetapi setelah dibaca berkali2, tidak dapat tidak hati Acai meronta2 untuk meluahkan ketidaksetujuan Acai dengan kenyataannya. Tak taulah jika kenyataannya di ‘spin’ kerana umum sekarang tahu yang spin berita memang menjadi etika kerja Warga Utusan dan digalak serta dihalalkan oleh Bos mereka sendiri.

Pertama sekali kita ikuti kenyataan beliau dalam sidang akhbar selepas menyampaikan syarahan mengenai Perpaduan Sebagai Senjata Umat Islam pada program bicara tokoh di Jabatan Hal Ehwal Agama Islam Terengganu (JHEAT) seperti yang dilaporkan Utusan.

20120719-031140.jpgHaram bagi umat Islam menyokong kumpulan yang berniat atau bertindak mahu menjatuhkan sesebuah kerajaan dalam negara Islam walaupun dalam kepimpinan itu berlaku kesalahan melibatkan hukum syarak

Beliau menyebut haram menyokong kumpulan yang mahu menjatuhkan sesebuah kerajaan negara Islam. Ok Acai terima kenyataan itu tapi yang memeranjatkan Acai ialah katanya walaupun kepimpinan dalam kerajaan tersebut melakukan kesalahan dari hukum syarak. WTF…? Kita tidak boleh menegakan amal maaruf dan menentang kemungkaran?

Perenggan pertama kenyataan yang disiarkan ini sahaja sudah cukup membuatkan Acai tidak bersetuju dengan beliau. Acai tidak mahu mengaitkan kenyataannya dengan kerajaan Malaysia tapi Acai terus terfikir dengan kerajaan negara Islam Turki pimpinan Mustafa Kemal Ataturk.

20120718-210028.jpg

Mustafa Kemal Ataturk dengan jelas menentang segala hukum syarak dalam usaha mensekularkan Turki. Antaranya mengharamkan laungan azan dan bermacam2 lagi yang bertentangan hukum syarak. Adakah haram hukumnya menentang pemimpin seperti ini? Acai pening…..

Adakah haram jika mahu menjatuhkan pemimpin dan kerajaan Islam seperti itu dengan niat menggantikan dengan kerajaan yang lebih Islam yang menegakan hukum Allah dan berpandukan Al-Quran dan sunnah? Acai pening…..

Untuk tidak jump into conclusion Acai menghayati lagi kenyataan beliau seterusnya.

Kata beliau, ia kerana tindakan menjatuhkan kerajaan negara Islam itu adalah tidak dibenarkan agama, apatah lagi jika umat Islam tersebut mahu menggantikan dengan pemerintahan yang boleh mendatangkan bahaya lebih besar

Beliau menguatkan hujahnya dengan disandarkan pada sebuah hadis Nabi SAW yang bermaksud: “Sekiranya datang kepada kamu orang yang mahu memecah-belah kesatuan kamu sedangkan ketika itu kamu bersatu, maka hendaklah kamu pancung tengkuknya

Bersandarkan hadis tersebut beliau membuat conclusion bahawa jelas haram hukumnya menyokong kumpulan yang mahu memecahkan kesatuan yang sedia ada, iaitu kerajaan Islam.

Sebelum kita pergi lebih jauh membincangkan pandangan beliau ini, Acai cuma wonder apakah definasi sebuah kerajaan islam menurut pemikirannya. Apakah kriteria untuk merumuskan sesebuah kerajaan itu kerajaan Islam? Apakah jika sesebuah negara itu mempunyai penduduk majoriti Islam adalah sebuah negara berkerajaan Islam? Atau apakah sebuah negara yang Islam agama rasminya juga kerajaannya adalah kerajaan Islam?

20120719-031615.jpgDalam konteks negara tercinta kita yang islam adalah agama rasmi, negara kita tidak termasuk dalam kategori sebuah negara Islam. Ini bersandarkan pada kenyataan mantan Perdana Menteri Tun Dr. Mahathir bahawa Malaysia adalah sebuah negara sekular. Definasi negara yang mempunyai kerajaan islam tidak dijelaskan oleh Dr. Sulaiman.

Acai rasa beliau mentafsir hadis Nabi SAW yang beliau sandarkan untuk megharamkan menjatuhkan kerajaan islam diambil secara direct tanpa merujuk kepada situasi sesebuah negara, pemimpin atau kerajaan. Tidak ada rakyat dimana2 negara di dunia mahu menjatuhkan mana2 kerajaan yang dipimpin secara baik mengikut undang2 dan hukum2 agama.

20120719-032412.jpg
Jika kita mengikut pandangan beliau yang pada fikiran peribadi Acai adalah dangkal, maka negara2 islam yang mempunyai pemimpin2 yang memerintah secara diktator juga haram ditukar. Pemimpin2 islam yang memerintah secara kuku besi dan menzalimi rakyat sendiri juga haram ditukar. Pemimpin2 yang mengamalkan rasuah dan pecah amanah membolot kekayaan negara untuk diri sendiri dan kroni juga haram ditukar. Apa gunanya kita mengamalkan demokrasi jika kerajaan yang sedia ada haram ditukar?

20120719-032434.jpgMungkin kerana beliau berasal dari negara yang tidak mengamalkan demokrasi dan tidak pernah menukar kerajaan, mempengaruhi cara beliau berfikir. Penentangan terhadap pemerintah di negara asal beliau adalah satu kesalahan yang besar. Mungkin pegangannya yang mesti terus menyokong dan taat pada pemerintah walaupun pemerintah melanggar hukum syarak, diguna pakai di negara asal beliau. Umum tahu cara kehidupan keluarga Saud yang memegang tampuk pemerintahan Saudi, ketika berada di luar negara yang tidak mengikut syarak.

Conclusion Acai setakat ini, kenyataan beliau tidak boleh diguna pakai dan pegangannya pada hadis Nabi SAW yang dikemukannya terlalu jumud dan tidak bersandarkan pada hadis2 lain. Secara tidak langsung beliau lebih suka melihat umat islam hanya berserah kepada nasib dan menjadi Pak Turut kepada pemerintah. “Sesungguhnya Allah tidak akan mengubah nasib sesuatu bangsa kecuali bangsa itu sendiri yang berusaha mengubahnya

Ok, we move on. Seterusnya beliau menegaskan…..
sekiranya umat islam tidak suka terhadap kerajaan yang memerintah atau mahu menegur kesalahan yang dilakukan kepimpinan mereka, ada beberapa perkara yang perlu dilakukan…..

Pertama sekali jangan lakukan demonstrasi jalanan kerana ianya bukan cara untuk menukar kerajaan islam atau membetul kesilapan pemimpin…..

Cara terbaik untuk menukar pemimpin adalah dengan nasihat menasihati antara satu sama lain.

20120719-033351.jpg
Yang ini Acai setuju. Kita bukan mahu menukar sesebuah kerajaan dengan kekerasan dan pertumpahan darah. Dalam konteks negara yang mengamalkan demokrasi seperti Malaysia, medium terbaik untuk menukar kerajaan adalah melalui pengundian. Cara terbaik untuk menyampaikan mesej atau amaran kepada pemerintahan juga adalah melalui peti undi.

Ini telah dilakukan oleh rakyat Malaysia pada PRU12 yang lalu. Satu mesej jelas dan keras disampaikan oleh rakyat dengan menafikan untuk pertama kali dalam sejarah, majoriti 2/3 Barisan Nasional di dalam Parlimen. BN juga kehilangan 5+1 negeri yang menampakan rakyat benar2 mahukan perubahan. Mungkin bukan perubahan kerajaan dari BN ke PR tapi perubahan sikap dan cara kepimpinan kerajaan yang sedia ada. Acai masih ingat kata2 Pak Lah selepas terpaksa menerima mesej keras dari rakyat selepas PRU12 – “message received”.

Secara jujur Acai katakan yang Acai tidak berapa setuju dengan demontrasi-demontrasi jalanan yang diadakan. Ianya hanya mencemarkan imej negara di mata antarabangsa dan menakutkan pelabur-pelabur. Seperti kata PM Najib yang kita cintaiitu bukan budaya kita…” Tetapi Acai faham hanya inilah cara untuk menyampaikan mesej kepada pemerintah setelah pelbagai cara lain digunakan tidak memberi kesan atau diendahkan. Demonstrasi jalanan yang diadakan pula bukan bertujuan menjatuhkan kerajaan sedia ada yang dipilih secara sah melalui PRU, tetapi rentetan daripada tertutupnya segala pintu dan ruang perbincangan secara telus dan adil.

20120719-033406.jpg

Ok kita sambung balik. Seterusnya Dr Sulaiman menambah “ulama, para cendikiawan mahu pun ahli fikir perlu mengambil tanggung-jawab ini untuk menegur pemimpin mereka yang membuat salah kerana itu adalah tanggung-jawab mereka kerana jika gagal berbuat demikian mereka akan disoal oleh Allah di akhirat kelak“.

Ini adalah satu saranan yang amat baik. Sememangnya menjadi tanggung-jawab mereka yang disebutkan beliau terutama para ulama untuk menasihati pemimpin2. Tetapi apa yang berlaku di dunia realiti ialah para ulama lebih mementingkan periuk nasi dan duniawi apabila tidak berani menegur dan menikus. Lebih teruk lagi ramai ulama yang menghalalkan segala tindakan pemimpin.

20120719-034457.jpgTetapi adakah beliau terfikir bagaimana pula pemimpin2 kerajaan yang tidak boleh atau mahu menerima teguran? Masihkah haram menukar kerajaan yang dikuasai oleh pemimpin seperti ini. Adakah Saddam Hussein, Hosni Mubarak, Muammar Gaddafi atau Bashar Assad sedia menerima teguran? Apa jadi kepada mereka2 yang berani menegur pemimpin2 seperti ini? Mengapa tidak Dr Sulaiman pergi ke Syria menasihati Bashar Assad yang jika mengikut hujah dangkalnya haram ditukar walaupun membunuh rakyatnya sendiri? Secara tidak langsung kebangkitan rakyat arab menentang pemimpin2 mereka yang memerintah negara dengan cara kuku besi serta menindas rakyat sendiri yang dikenali sebagai Arab Spring adalah haram.

Akhir kenyataannya dalam sidang akhbar seperti yang disiarkan “Pemimpin perlu ditegur oleh golongan2 yang disebutnya tadi dan bukannya rakyat biasa dengan mengadakan demonstrasi jalanan. Apa yang rakyat boleh buat ialah menunjukan contoh yang baik kepada pemimpin mereka

Hahaha….ini memang lawak. Rakyat biasa tidak boleh menegur pemimpin bahkan rakyat pula yang kena tunjukan contoh yang baik kepada pemimpin. Bila sampai ke sini Acai rasa Dr Sulaiman ni tak ada kelas. Dia tidak layak menjelajah ke negara2 luar untuk menyampaikan pandangan dan fikirannya.

Tahukah dia yang di Malaysia ni kita mengamalkan kepimpinan melalui teladan? On top of that siapa yang mengajar dia rakyat yang kena tunjukan contoh yang baik kepada pemimpin? Tahukah dia umat islam mengagumi dan mencontohi Rasulullah SAW? Kita sedaya upaya mengikut segala sunnahnya. Kerana apa? Kerana baginda SAW adalah pemimpin ummat. Pemimpin contoh yang dikagumi rakan dan lawan. Pemimpin yang perlu menunjukan contoh kepada rakyat bukannya the other way around.

Akhir kalam, ceh bahasa sastera, pada pandangan Acai pendapat Dr Sulaiman ni tidak relevan bahkan tak boleh dipakai langsung. Beliau seperti katak bawah tempurung yang kurang peka dengan perkembangan dunia. Suruh rakyat taat pada pemimpin dan kerajaan walaupun pemimpin dan kerajaan itu melanggar hukum syarak. Bahkan pada Acai pendapat beliau bertentangan dengan ajaran islam yang wajib menegakan hukum Allah dan mengamalkan Amal Makruf Nahi Mungkar. Bahkan beliau mengharamkan menentang kepimpinan kerajaan Islam walaupun melanggar hukum syarak adalah menyesatkan. Atau kenyataan beliau telah dispin, wallahu’alam…..

– Posted using BlogPress from my iPad

Anda juga mungkin berminat membaca:
Dr Sulaiman Salomi Kafirkan Rakyat Malaysia
Just who is this ‘prominent’ Saudi Islamic scholar?

20120718-193257.jpg

 
Leave a comment

Posted by on July 19, 2012 in Uncategorized

 

Copy Paste #1: Tips Elak Belengu Hutang

20120718-045849.jpg

  • Buang sikap tamak dan menyombong diri. Ia adalah penyebab Utama peningkatan hutang. Tingkatkan rasa qana’ah iaitu merasa cukup dan syukur dgn nikmat Allah SWT. Tidak perlu Ada pertandingan siapa lebih kaya atau mewah. Oleh kerana itu Nabi SAW selalu memanjatkan doa kpd Allah SWT yang bermaksud: Ya Allah, aku meminta padaMu petunjuk, ketaqwaan, serta diberi sifat ‘afaf dan ghina. (riwayat Muslim).
    Yang dimaksudkan dgn al-‘afaf ialah menjauhkan dan menahan diri drp perkara yang ditegah. Manakala al-ghina adalah hati yg selalu merasa cukup dgn nikmat yg diberikan Allah SWT.
  • Membuat perancangan kewangan. Umat Islam tidak boleh menyerahkan kepada takdir semata2. Mereka perlu bersedia utk berhadapan dgn sebarang kemungkinan dan membuat persediaan sebelum menghadapi kesusahan.
    Sekiranya Perkara yang tidak diingini berlaku kepada diri, ahli keluarga, harta benda dan kenderaan, pastinya kita memerlukan kewangan yg kukuh utk berhadapan dgn situasi tsb.
    Sbg Contoh, apabila berlaku kerosakan kpd kenderaan akibat kemalangan, pemiliknya akan membaiki kerosakan tersebut dan tentunya ia akan menjejaskan pendapatan dan harta benda.
    Di sinilah wujudnya situasi dimana pemilik akan berhutang utk menyelesaikannya. Sebaliknya jika pemilik kenderaan tsb sudah membuat persediaan spt mendapatkan perlindungan TAKAFUL maka musibah yg berlaku akan dapat diuruskan dgn baik tanpa memberikan kesan negatif
  • Sekiranya kita pernah berhutang, maka jgn kita bertangguh utk membayar hutang. Kita bertanggungjawab utk menyelesaikan tanggungan hutang walaupun ia tidak dituntut.
    Jgn kumpul hutang utk dibayar di kemudian hari kerana ia akan menjadi suatu bebanan besar yg sukar ditanggung lagi.
    Sekiranya tidak mampu utk menyelesaikan kesemuanya sekali gus, maka ia boleh dibayar secara beransur2, bergantung kpd perjanjian yg dibuat.
    Ingat membayar hutang adalah wajib. Maka sekiranya kita mempunyai kemampuan, namun tidak membayar hutang, ia adalah dosa disisi Allah SWT.
    Bahkan Allah SWT juga tidak akan mengampunkan dosa org yg berhutang walaupun dia mati syahid. Sabda Nabi SAW: Diampunkan semua dosa bagi org yg mati terkorban syahid kecuali jika ia mempunyai hutang (kepada manusia). (riwayat Muslim, 6/38)
  • Perbanyakan doa agar terhindar drp bebanan hutang. Nabi SAW mendidik umatnya bermohon kpd Allah SWT
    1. Allah SWT berfirman: dan janganlah engkau memalingkan mukamu (kerana memandang rendah) kepada manusia, dan janganlah engkau berjalan di bumi dengan berlagak sombong; sesungguhnya Allah tidak suka kpd tiap2 orang yang sombong takbur, lagi membanggakan diri. (Luqman:18)

      Barang siapa yang meminjam harta org lain dgn niat ingin mengembalikannya, Allah akan mengembalikan pinjaman itu, namun barang siapa yang meminjamnya dengan niat ingin merugikannya, Allah pun akan merugikannya.
      (Riwayat Bukhari)

      Ya Allah aku berlindung kepada Mu drp dosa dan hutang. Lalu Baginda ditanya: Mengapa engkau sering meminta perlindungan drp hutang wahai Rasulullah? Baginda menjawab: Jika seseorang itu berhutang, bila berbicara dia dusta, bila berjanji dia mengingkari. (riwayat Bukhari)

    source: Utusan Malaysia 18/7/2012

     
    Leave a comment

    Posted by on July 18, 2012 in Uncategorized

     

    Rumah Pencen Kami

    Few months ago semasa aku pergi bayar Fomema untuk permit pekerja2 aku di Kompleks PKNS Shah Alam, aku ternampak iklan satu projek perumahan PKNS di Kuala Selangor. Mereka membangunkan bungalow dan semi-detached houses untuk projek itu. Harga untuk sebuah bungalow yang keluasan tanahnya 40×80 adalah sekitar 350k. Aku tertarik dengan harganya yang murah. Kami memang mencari rumah yang mempunyai tanah disekeliling utk hari tua.

    20120717-175916.jpg

    Kuala Selangor memang jauh. Tapi dengan development di kawasan Klang Valley ni, aku rasa it wont be that far or outskirt in few years time. Tambahan dah ada Latar Hiway untuk ke sana. Bandar dia takde lah kampung sangat. Tengok je harga rumah2 dlm kawasan Klang Valley di atas. Kalau bukan Millionaire jgn mimpi nak merasa dapat duduk bungalow. Semi-detached je harga dah menggila. Even intermediate link houses pun dah jejak 1/2 million!

    Telah beberapa kali aku pergi meninjau projek tersebut. Fasa 1 hanya tinggal 2 buah bungalow lot tengah yang tinggal. Aku tidak berapa tertarik dengan lot tengah kerana tanahnya yang tidak terlalu besar dan rumahnya juga kecil. Mereka dalam proses menyiapkan Fasa 2. Untuk fasa 2 ini hanya 2 baris bungalow yang dibina. Selebihnya adalah semi-detached.

    Aku dan isteri berminat dengan bungalow barisan hadapan yang menghadap taman permainan. 2 lot tepi yang ada. 1 lot dihujung sebelah sana menghadap tangki air dan 1 lot lagi menghadap taman permainan. Memang lot ini menjadi idaman kami.

    20120717-233424.jpg

    Inilah dia bungalow idaman kami. Bungalow setingkat yang mempunyai 4 bilik. Belum ada price tag untuk unit2 Fasa 2 ni tapi kami menganggarkan untuk lot tengah dalam 400+k. Untuk unit tepi yang kami idamkan ini should be around 550k dengan tambahan tanah. The best part about PKNS project, dia org buat dulu, dah siap baru jual. Loan approved, duit fully disburse bole duduk sudah.

    20120717-233703.jpg

    Terdapat 2 model untuk unit2 bungalow ini. 1 model hall bersama dining, manakala 1 lagi mempunyai dining yang terpisah dari hall. Kebetulan unit lot tepi yang kami idamkan adalah model yang mempunyai dining yang terpisah dari hall.

    Kami tahu unit yang kami idamkan ini juga menjadi idaman ramai. Beberapa kali kami pergi meninjau projek yang sedang berjalan ini untuk memastikan yang kami tidak akan terlepas peluang memilikinya. We don’t wanna miss the launching to make sure we get this unit.

    20120717-233833.jpg

    Inilah padang permainan di depan bungalow tersebut yang kami bayangkan di sinilah nanti kami akan banyak menghabiskan hari tua kami.

    So we have made up our mind this will be our retirement home and Kuala Selangor will be our retirement town. Tup…tup…my sister yang baru migrate ke Australia nak jual their corner house in Subang Bestari for 580k. Great…now we are in delimma. No doubt their house is a bit more expensive than the bungalow we are buying tapi rumah dia sudah renovated di bahagian belakang. Bilik2 atas dan dapur telah dibesarkan. Tanah dia pun not bad besarnya. Most importantly lokasi dia tak berapa jaih dari rumah kami sekarang.

    But my sister hanya akan jual rumah mereka early next year kerana barang2 dia banyak lagi dalam rumah tu. Besides the new condo she’s buying will only be ready in 3 years time. Kalau dia nak jual rumah tu early next year bagus juga so kami ada masa untuk main dengan bank statement kami.

    Tetiba hari ni aku dapat SMS dari PKNS untuk datang launching projek mereka dan pilih unit idaman kami pada Khamis ni. Alamak sekarang aku betul2 pening da……!

    20120717-235229.jpg

    Tak grab bungalow ni takut my sister tak jadi jual pulak rumah dia. Takut yang dikendong tak dapat yang dikejar berciciran. I havent discuss this with my family yet. I only forwarded the SMS to my wife just to let her know.

    Buat masa sekarang ni aku rasa nak grab je dulu bungalow ni kalau dapat unit yang kami nak tu. Kemudian baru fikir. Kalau tak jadi nak amik aku let go je la. Nak amik both houses memang kami tak mampu……. Rumah yang sedia ada pulak ambil masa juga utk dijual

     
    Leave a comment

    Posted by on July 17, 2012 in Uncategorized

     

    Masakan Isteri

    I love my wife’s cooking. She the 2nd best cook in the world after my mom. Seriously. Bukan nak puji lebih2 tapi itu kenyataannya. Apa pun yang dia masak be it a very simple dish, still sedap.

    Walaupun dia try something new yang dia tak pernah masak still sedap. Mungkin ini yang dikatakan air tangan kot. Tak nampak pulak tangan dia berair masa masak tu…haha.

    Tapi sayangnya aku ni bukan jenis pemakan. Bukan jenis yang kuat nafsu makannya. Tengok badan aku pun korang tau aku bukan jenis kuat makan. Mungkin ‘tank’ kecil kot.

    Malam ni dia masak simple jer. Ikan Merah (agaknya, aku bukan kenal Ikan pun), sayur and Tempe sambal. Aku rasa sikit sebelum naik atas ni, sedap gua cakap lu.


    Perut rasa lapar pulak citer pasal makan ni. So sampai sini dulu. Kita makan dulu….

    – Posted using BlogPress from my iPhone

     
    Leave a comment

    Posted by on July 17, 2012 in Uncategorized

     

    Haha…macam biskut

    Hari ni aku menjengok kembali blog yg dah lama aku tinggalkan. My last post was in August last year. Makna dah hampir setahun tak blogging…LOL.

    Aku terfikir nak jengah balik blog ni bila tgk Ada kawan FB aku yang suka berblog ni. So aku download balik apps utk both my iPhone and iPad.

    Tapi spt biasa aku ni jenis hangat2 taik Ayam bila menulis ni. Masa rajin aku pun rajin la tapi Kalau malas maka terbiarlah lagi blog aku ni. Harap2 lepas ni aku rajin blogging balik.

    Walaupun byk kemudahan yg Ada utk update or post something dgn guna my iPhone or iPad tanpa perlu mengadap PC or laptop tapi mood tu yg selalu takde. Lagi pun as I said in my first post in this blog, I’m not a writer like my arwah father.

    Kadang2 tu tak Ada idea nak tulis apa. Org lelaki memang jarang meluahkan perasaan dlm blog macam org pompuan.

    Simple post camni pun aku sampai terpaksa edit beberapa kali. Mula2 pakai iPad. Takde idea berenti. Pastu sambung with my Handphone bila dapat idea nak tulis apa. Ni pun dah habis idea nak tulis apa so aku stop dulu kat sini. Nanti sambung lagi kay. Dah siap post ni baru aku share kat FB link dia 🙂

    Gambar hiasan takde kena mengena dgn post ni. Saja wat cantik…hehe

    20120716-073407.jpg

    Okay lah aku nak tido jap. Kol 10 nanti nak bawa anakanda tercinta pergi Damansara Specialist Hospital nak check her skin. Upper part of her body kena rash teruk. Kesian dia….

     
    Leave a comment

    Posted by on July 16, 2012 in Uncategorized